Monday, 14 December 2015

Pemerintah Diminta Tetapkan Honor Minimal untuk Guru

Sejauh ini, kita telah mengetahui bahwa betapa mirisnya melihat penghasilan para guru honorer, para guru honorer meski punya tanggung jawab yang sama kepada pendidikan namun dari segi kesejahteraan masih sangat jauh.

Bayangkan saja, ada guru honorer yang ber-gaji 300 ribu, 200 ribu, bahkan ada yang cuman dibayar 50 ribu, dan itu pun 3 bulan kemudian mereka baru menikmati gaji tersebut.


Menanggapi  hal itu, Anggota Komisi X mengaharapkan adanya honor minimal untuk guru honorer terutama kategori dua (k2) yang belum diangkat oleh pemerintah. Sementara janji pemerintah untuk mengangkat mereka masih belum dipastikan keputusannya.


“Kita tahu bahwa masih banyak guru honorer k2 yang belum diangkat hingga saat ini,” ujar Anggota Komisi X DPR, My Esti Wijayati dalam Rapat Kerja (Raker) dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) di Gedung Nusantara I, Komplek Parlemen Senayan, Jakarta.

 Padahal mereka sudah mengajar lama, yakni minimal sudah hampir sepuluh tahun. Sementara gaji mereka masih sangat kecil dan terbatas bagi kehidupan mereka. Karena kondisi itu, Anggota PDIP ini berharap Kemendikbud bisa mengupayakan dalam memberi honor minimal untuk mereka. Setidaknya, kata dia, untuk menghargai mereka yang sudah berkontribusi dalam dunia pendidikan selama bertahun-tahun.

Esti mengaku bahwa masalah guru honorer memang bukan tanggung jawab Kemendikbud maupun komisi X. Namun tidak ada salahnya jika Kemendikbud bisa membicarakan hal ini dengan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenpanRB).

Hal serupa juga diungkapkan oleh Anggota Komisi X lainnya, Rinto Subekti. Menurut dia, Kemendikbud bisa memperkuat dana invasing untuk para guru honorer. Dana ini bisa menjadi stimulan guru honorer sembari menunggu kepastian pengangkatan mereka.

“Setidaknya sesuai dengan UMR daerah masing-masing,” kata Anggota Fraksi Demokrat ini. Namun sebelumnya memang harus ada verifikasi dan validasi terhadap guru honorer juga.

Semoga kedepannya tidak ada lagi guru yang gajinya sangat miris. Meski belum bisa dikatakan seratus persen sejahtera tapi setidaknya gaji para guru honorer mencukupi untuk kebutuhan sehari-hari.

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © 2013 Info Pendidikan All Right Reserved