Sunday, 15 November 2015

Guru Harus Rela Jauh Dari Keluarga Demi Bangsa



Menjadi seorang Guru merupakan suatu pengabdian yang sangat besar kepada bangsa. terlebih bagi mereka yang bertugas di daerah tertentu yang jauh dari Anak dan Istri.

Meninggalkan anak, istri dan keluarga besar untuk merantau tentu sangat berat. Ditambah lagi jika kepergian tersebut untuk bukan untuk waktu singkat.


Namun bagi Idris, hanya itulah yang bisa dilakukannya untuk menunjukkan pengabdian kepada negara dan bangsa Indonesia. Bersama ratusan guru lainnya, Idris akan ditempatkan di berbagai negara tetangga guna mengajar anak-anak para tenaga kerja Indonesia (TKI).











"Keluarga saya ya sedih ditinggal dua tahun. Apalagi baru boleh pulang setelah enam bulan mengajar. Namun saya beri pemahaman bahwa ini adalah panggilan untuk tugas dan mengabdi bagi bangsa dan negara. Ketika kita punya kemmapuan lebih dan dibutuhkan oleh bangsa dan negara, ya kita harus siap hadir," kata Idris, usai pelepasan para guru di Jakarta, belum lama ini.

Ayah satu anak itu merupakan guru tingkat sekolah dasar (SD). Meski tahu akan ditempatkan di Sabah, Malaysia, Idris mengaku belum mengetahui akan mengajar mata pelajaran apa dan pada jenjang pendidikan apa.

Sebelum ditunjuk sebagai salah satu guru bagi anak-anak TKI ilegal di negara tetangga tersebut, Idris melalui sejumlah seleksi, termasuk wawancara. Dia mengaku tidak merasa khwatir menjalani program ini selama dua tahun ke depan.

"Saya sudah mempersiapkan semua ini selama empat bulan terakhir," ujar pemilik gelar Master Administrasi Pendidikan dari Universitas Pakuan, Bogor, itu.

Selain Idris, ada pula Sigit Rudiawoko. Lulusan Universitas Negeri Surabaya (Unesa) itu juga menganggap penempatannya di Sabah sebagai sebuah pengabdian.

"Sebelumnya saya juga pernah mengajar melalui prpgram SM3T di Sumba Timur," ujar Sigit.
Meski ditempatkan di negeri tetangga, Sigit merasa salah satu kendala yang akan dihadapinya adalah bahasa. "Karena walaupun mereka orang Indonesia, mereka tidak tahu Indonesia itu di mana," ujarnya.

Sabah merupakan daerah dengan banyak perkebunan kepala sawit. Saat ini ada sekira 53 ribu anak TKI yang bekerja di perkebunan tersebut tidak mendapat akses pendidikan di negeri jiran. Mereka tidak bisa bersekolah karena orangtuanya adalah TKI ilegal. Karena itulah pemerintah Indonesia dan Malaysia bekerjasama untuk mengirimkan guru-guru Indonesia ke sana.

Sumber: okezone

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © 2013 Info Pendidikan All Right Reserved