Tuesday, 17 November 2015

Benarkah Pesantren Sarang Teroris

Akhir –akhir ini lagi maraknya aksi teror yang dilakukan kelompok terorisme di beberapa Negara di dunia. Sebut saja salah satunya adalah aksi yang baru-baru ini terjadi di Paris. Akibat aksi ini membuat keresahan di kalangan masyarakat dunia. Bukan saja masyarakat non-Muslim tapi juga masyarakat Muslim. 

Selain itu, akibat aksi ini masyarakat muslim dunia harus menanggung beban mental, bagaimana tidak, dengan aksi teror yang mengatas namakan agama khusunya agama islam ini mengakibatkan kaum muslim di dunia seolah-olah patut dan harus di curigai.

Lembaga-lembaga pendidikan Islam seolah-olah hanya melahirkan terorisme, menaggapi hal ini Menteri Agama menegaskan bahwa lembaga pendidikan islam khususnya pesantren bukanlah sarang terorisme.

Sebagaimana dikatakan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menolak jika pesantren dikatakan sebagai sarang terorisme. Menurut dia, institusi pendidikan Islam itu justru mengajarkan toleransi di tengah keberagaman.



"Saya pikir tidak. Pesantren itu selalu memiliki ciri utama keberagaman. Keberagaman itu mencirikan tiga hal dimanapun pesantren itu ada," katanya.

Luman menjelaskan, tiga keberagaman dalam pesantren adalah selalu mengajarkan nilai-nilai Islam yang moderat dan pesantren tidak mengajarkan nilai-nilai ekstrem. Yang terakhir, pesantren mengajarkan tentang cinta Tanah Air.

"Jadi kalau ada orang yang menyatakan lembaga pendidikan pesantren itu mengajarkan nilai-nilai ekstrem, itu bukan pesantren. Itu sekedar mengatasnamakan pesantren, jadi bukan pesantren yang salah, tapi mereka yang mengatasnamakan itulah yang salah," katanya.

Sebelumnya, Politikus PDI Perjuangan yang juga Direktur Eksekutif Megawati Institute, Siti Musdah Mulia, menuding sekolah Islam sebagai penyebab munculnya terorisme di Indonesia. Musdah pun menyarankan agar sekolah Islam, termasuk pesantren, untuk dikurangi.

Lukaman mengatakan pernyataan Musdah itu kebalikan dari pesantren. Sebab, pesantren tidak mengajarkan ekstremitas, tapi justru selalu tumbuh dengan rendah hati.

Sejatinya, pesantren adalah lembaga yang mengajarkan nilai-nilai serta tidak mengklaim kebenaran itu hanya miliknya. Toleransi di dalam pondok pesantren dibangun secara luar biasa. "Pesantren itu pasti cinta Tanah Air," kata dia.

Lukman menegaskan, masyarakat sendiri bisa menilai sebuah lembaga pendidikan Islam itu disebut sebagai pesantren atau tidak dengan melihat sepak terjang institusi tersebut. "Masyarakat sendiri yang akan menilai mana pesantren yang betul-betul pesantren dan mana yang hanya mengatasnamakan pesantren saja," katanya.

Sumber : republika.com

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © 2013 Info Pendidikan All Right Reserved